[Blog Tour] Giveaway Novel MEET LAME Karya Christian Simamora

meetlame2

Mau novel MEET LAME bertanda tangan Bang Ino dari Penerbit Twigora, dong? Pasti udah gak sabar ikutan galau sama tokoh “Aku” buat milih salah satu dari two sexies man alive! Err… dua cowok fiksi yang seksi maksudnya XD

Cara ikutannya gampang kok:

1. Follow twitter penulisnya @09061983 lalu @TWIGORA dan saya di @evasrirahayu

2. Twit-kan info giveaway ini dengan format bebas yang penting memberitahukan giveaway-nya. Pakai tagar #MEETLAME dan mention tiga akun tadi (kalau kurang karakter bisa dipecah dalam dua twit).

3. Jawab pertanyaan ini di kolom komentar postingan:

Kalau kamu buka online shop, mau kamu namai apa? Jelaskan juga alasanya ya.

Sertakan nama dan akun twitter dalam jawaban ya.

4. Karena pengiriman hadiah hanya untuk wilayah Indonesia, kamu yang tinggal di luar negeri kalau menang harus menyetorkan alamat di Indonesia ya ^_^

5. Giveaway ini berlangsung dari tanggal 28 Desember 2015 sampai 3 Januari 2016. Pengumuman satu pemenang tanggal 4 Desember di akun twitter saya @evasrirahayu

cover-meet-lame

Namanya juga tour, jadi selain di blog ini, ada 14 giveaway lagi blog lain. Tapi-tapi-tapi, berhubung ini udah urutan ke 13–yeaaay magic number–tinggal dua blog lagi nih yang giveaway-nya bisa kamu ikuti. Ini jadwalnya:

15 Desember: Rizky Mirgawati

16 Desember: Afifah Mazaya

17 Desember: Sri Sulistyowati

18 Desember: Intan Novriza Kamala Sari

19 Desember: Asri Rahayu MS

20 Desember: Ariansyah

21 Desember: Oktabri Erwandra

22 Desember: Anastasia Cynthia Tanawi

23 Desember: Aya Murning

24 Desember: Shen Meileng

26 Desember: Nurina Widiani

27 Desember: April Silalahi

28 Desember: Eva Sri Rahayu

29 Desember: Rany Dwi Tanti

30 Desember: Tri Indah Permatasari

Selamat menjawab dan hunting giveaway ya 😀

[Rangkaian blog tour MEET LAME: Ask Author dan Review Novel]

Advertisements

[Blog Tour] Review Novel “MEET LAME” Karya Christian Simamora

cover-meet-lame

 

Seksi, itu yang ada dalam kepala saya saat melihat cover buku MEET LAME. Tapi gimana sama isinya? Apa seseksi itu? Oke, mari kita kuliti isinya 😀

(((KULITIIII)))

*****

Judul Buku                               : MEET LAME

Pengarang                               : CHRISTIAN SIMAMORA

Harga Jual                               : Rp 73.000

Isbn/Ean                                  : 978-602-703-624-6

Bulan/TahunTerbit        : NOVEMBER 2015

Panjang x Lebar                 : 13 x 19 cm

JumlahHalaman               : x + 296 hlm

Genre                                      : Contemporary Romance

Kategori                                  : Novel Dewasa

Tagline:

I love you.

You love her.

He kissed me.

Blurb:

 

Saat ini, aku sedang terlibat perasaan dengan dua orang cowok sekaligus.

JANIEL…

Bahkan sampai detik ini pun, Janiel masih belum ada tanda-tanda ngeh mengenai betapa patah hatinya aku karenanya. Yah, aku memang nggak ada rencana untuk memberi tahu sih—buat apa juga? Memangnya situasi bakal berubah? Memangnya Janiel punya perasaan terpendam juga padaku sehingga pernyataan cintaku itu mendorongnya untuk memutuskan Putri dan memacariku?

 

DANIEL…

Di hari perpisahan itu, aku melakukan sesuatu yang percuma juga untuk aku sesali. Daniel Kelvin Vincensius—itu nama panjangnya—mencuri ciuman dan keperawananku pada hari yang sama. Meninggalkan Indonesia beberapa jam kemudian. Membiarkan aku bertanya-tanya tentang arti kebersamaan singkat itu selama bertahun-tahun… sampai akhirnya aku capek sendiri.

 

JANIEL atau DANIEL?

Atau lebih baik nggak dua-duanya saja? Aku lagi nggak kepengen bermain-main dengan perasaan dan kebahagiaanku sendiri. Apalagi karena kamu dan aku sama-sama tahu: love hurts, love gives you pain.

 

You know what… FUCK LOVE! Maybe this is for the best. Sekian dan terima kasih.

Tertanda,

AKU YANG LAGI STRES SENDIRI

backcovermeetlame

REVIEW

Oke, mari kita bahas dari judul dan cover-nya dulu. Ini judul dan cover mengundang banget buat dibaca. Meskipun blurbnya biasa aja, tapi enggak mengurangi hasrat baca saya. Terus terang, akhir-akhir ini gairah baca saya lagi tiarap abis, bahkan kadang kayak lagi ngendon di dasar bumi. Tsaaah! Banyak novel yang jadi korbannya, baru dibaca dua-tiga bab udah mendarat manis lagi di rak buku. Bukan karena jelek, murni karena mood saya yang lagi kibar bendera putih. Tapi novel ini dengan syahdunya menggiring saya membuka halaman demi halaman sampai tahu-tahu udah tamat. Err… ini pembahasannya jadi melebar ya dari judul dan cover. Maafkan saya yang random ini XD

Pembahasan kedua, isi novel. Ini bukan kali pertama saya membaca novel yang nama tokohnya misterius. Sebelumnya saya pernah membaca “Unforgettable” karya Winna Efendi. Di novel itu nama dua tokoh utamanya baru ketahuan di akhir. Tapi di MEET LAME sampai akhir cerita pun nama tokoh utamanya enggak disebutkan. Konsepnya unik. Selain ada sesuatu misterius–well ternyata novel romance bisa berahasia juga–soalnya susah juga kan enggak “kecele” nyebut nama sampai akhir. Okelah buat tokoh “Aku” bisa aja mulus, berhubung pakai POV 1, tapi kan sulit mengarahkan tokoh lainnya supaya enggak manggil nama si tokoh utama, terutama buat pemeran ((pemeraaan…. Dikira film)) mama.

quotemeetlame1

Saya suka pembukaannya yang seharusnya mainstream malah jadi gak mainstream. Jagoanlah Bang Ino XD

Sebelas-dua belas dengan pencerita amatir lainnya, aku akan memulai dengan deskripsi cuaca di luar siang: gerimis.

Kisah romance memang bisa dibilang gitu-gitu aja. Cinta segi tiga, pergumulan hati, sampai akhirnya memilih menambatkan hati ke yang mana. Tapi di situ seninya, gimana menyajikan cerita yang standar bisa dinikmati bahkan bikin larut pembacanya. Buat saya novel ini berhasil. Pemaparannya yang enerjik, renyah, apalagi memakai POV 1–gaya penceritaan favorit saya–bikin saya cepet masuk ke dalam cerita. Berhasil juga bikin saya senyum sampe ketawa. Sayangnya bagian galau-nya kurang “jleb” nih. Kurang mengharu biru. Sama satu lagi, meskipun cinta itu memang rasa paling “aneh” di dunia yang gak butuh alasan apa-apa, tapi tetep aja sebagai pembaca saya kepengin mendapat “alasan” kenapa si tokoh-tokohnya bisa saling jatuh cinta. Hal itu enggak saya dapat di novel ini. Okelah, buat alasan kenapa si tokoh “Aku” jatuh cinta sama Janiel dan Daniel udah dapet (siapa sih yang enggak akan punya rasa sama cowok-cowok sekeren mereka?), dan kenapa Daniel juga merasakan hal yang sama. Tapi buat Daniel? Saya ngerasanya “ujug-ujug” aja gitu dia jatuh cinta sama tokoh “Aku” yang katanya super biasa itu. Ini ceritanya memang tipe-tipe kisah di komik Jepang, dimana cewek biasa direbutin cowok-cowok kece–btw, saya dulu kepengin banget jadi cewek-cewek di komik itu XD Ketimbang ikut ngerasain feel Janiel yang jatuh cinta sama si “Aku” karena suatu kejadian epic, saya lebih condong ngerasa perasaan Janiel tumbuh karena ketidaksukaannya sama Daniel. Semacam tumbuh dari ego karena “fans-nya” direbut orang. Banyak kejadian kan, di mana awalnya karena enggak mau kehilangan fans, malah jadi jatuh cinta beneran.

Seperti biasa, judul bab dan kata-kata racikan Bang Ino ini quotable banget. Sampe capek nandain quote-quote-nya. Kalau kamu pengin punya bahan nge-twit, coba deh baca novel ini 😀 Etapi jangan lupa loh ya ditulis pemilik quote-nya XD

Selain menghibur, MEET LAME juga ngasih pembaca ilmu pengetahuan loh. Jiaaah, jangan ngebayangin lagi baca buku pelajaran yaaa. Maksudnya di sini pembaca dapet kursus gratis gimana ngejalanin olshop 😀 Saya selalu suka novel yang ngasih pengetahuan baru buat pembaca. Jadi keliatan kan penulisnya gak ngasal ngegarapnya.

quotemeetlame2

Sekarang bahas karakternya. Ketiga tokoh utamanya berhasil mendapat simpati saya. Ada Dani versi nyata gak sih? *plaaak! Beda sama “All You Can Eat” yang malah bikin saya sebel sama tokoh utamanya. Kenapa? Soalnya tokoh antagonis ceweknya kelewat bitchy yang justru membuat saya kasian, dan ujung-ujungnya lebih berdiri di pihak si antagonis. Di MEET LAME, tokoh Putri enggak parah-parah banget, thank God! Tapi teteeeep, Bang Inoooo kenapa tokoh antagonis ceweknya selalu nyebelin. Kalau boleh request–siapa elo, Va?–pengin deh baca lawan cewek yang karakternya beda.

Terakhir, ending. Awalnya pas baca satu bab terakhir saya mengernyit. Serius nih perlu ada tambahan satu bab lagi? Soalnya saya ngerasa udah klimaks. Jadinya saya takut antiklimaks jatuhnya. Itu pikiran awal saya. Ternyata pas baca bagian akhirnya, saya malah ngerasa kehadiran bab itu pas.

Sekian review saya.

Kalau kamu pengin icip-icip isi MEET LAME, bisa diintip nih di foto ini:

isi meet lame

Seperti biasa, Bang Ino yang kreatif ngasih bonus buat pembacanya. Sebagai terobosan baru, kali ini pembaca dikasih The Gameboard 😀

game board

Oke, buat memenuhi tantang superb dari Bang Ino, ini saya mau liatin foto “hadeuuuh” saya ala-ala model Fendy

IMG_20151228_095941

Mau ikutan giveaway berhadiah novelnya? Klik di sini

Pengin tahu soal penulisnya? Baca wawancaranya di sini

[Blog Tour] Ask Author MEET LAME: Kepoin Bang Christian Simamora

Blog tour Meet Lame

Jadi, mari kita buka postingan ini dengan tsurhat XD Momen perkenalan saya dengan Bang Christian Simamora a.k.a Bang Ino itu waktu mulai rajin baca review-review di Goodreads. Review Bang Ino berhasil menarik perhatian saya. Jiwa kekepoan saya pun terpanggil. Dari hasil searching, tahulah saya kalau Bang Ino ini salah satu penulis produktif. Terpengaruh sama review orang-orang, saya jadi kepengin banget baca Good Fight, sayangnya waktu itu nyari-nyari enggak ketemu 😥 Pasrah deh. Akhirnya saya follow akun twitter -nya Bang Ino. Girang banget pas Bang Ino ngeluarin novel barunya yang waktu itu All You Can Eat. Senengnya kesampean juga punya bukunya. Terus, sebagai fans “judul bab-bab” novel Bang Ino garis keras, waktu di-mention temen soal pembukaan buat host blog tour Meet Lame, saya langsung daftar. Kiriman surat cinta dari Penerbit Twigora yang menyatakan saya masuk ke dalam 15 host blog tour mengakibatkan saya loncat indah.

Siapa sih Bang Christian Simamora?

Buat kamu pembaca mualaf novel Bang Ino atau yang baru berniat baca, dan punya jiwa kepo yang tinggi seperti saya, ini saya kasih icip-icip biodatanya.

 

Bang Ino

Tanggal kelahiran Christian Simamora diabadikan dalam akun twitter-nya yaitu @09061983 alias 9 Juni 1983. Book hoarder yang menyukai animal print. Kalau tidak sedang menulis, dia menghabiskan waktu senggang dengan membaca, browsing, atau menonton serial televisi kesukaan.

Penulis berzodiak Gemini ini memutuskan untuk menekuni genre romance untuk pembaca dewasa sejak tahun 2006. Dari imajinasinya, lahirlah seri #jboyfriend : Pillow Talk (Jo), Good Fight (Jet), With You (Jere), All You Can Eat (Jandro), Guilty Pleasure (Julien), Come On Over (Jermaine), As Seen On TV (Javi), dan Marry Now, Sorry Later (Jao).

Tahun ini, dia merilis seri kedua yang diberi nama #vimanasingles.

Meet Lame (Janiel & Daniel) dan Tiger on My Bed(Talita Koum Vimana) adalah novelnya yang kelima belas dan keenam belas.

Buat berinteraksi sama Bang Ino, like aja Fanpage (Facebook): http://www.facebook.com/ChristianSimamoraAuthor

Bisa juga follow akun Twitter @09061983

Atau kirim e-mail ke: ino_innocent@yahoo.com

Karya-karya Bang Ino

 

Apa yang saya tahu soal Bang Ino?

Meskipun pernah mention-mention-an dan baca biodata Bang Ino di novel dan akun Goodreads-nya, terus terang saat jadi host blog tour MEET LAME, saya nambah beberapa poin pengetahuan. Tsaaah! Yang paling menarik buat saya adalah kreativitas Bang Ino dan Penerbit Twigora dalam mengemas promo bukunya. Menulis itu memang perjuangan banget, tapi promo buku itu butuh energi luar biasa. Blog tour MEET LAME buat saya cukup unik, soalnya menyodorkan sesuatu yang baru. Teliti aja deh sama kamu, blog tour MEET LAME enggak cuman diposting di satu postingan aja, tapi dibagi jadi tiga bagian. Tambah lagi bukan cuman peserta giveaway yang dikasih tantangan, host blog tour diajak gokil bareng dengan menyertakan foto ala-ala model. Seru yaaa 😀

Ask Author MEET LAME Christian Simamora

Sebenernya menu utama postingan ini sesi tanya-tanya sama Bang Ino, cuman prolognya aja kepanjangan *plaak!* Baiklah, ini dia hasil wawancara sama Bang Ino yang btw semoga pertanyaan-pertanyaan bisa mewakili kepenasaran kalian.

1. Selama proses editing MEET LAME, pernah bentrok sama editor Mbak
Priscakah? Ceritain dong, Bang, keseruan diskusi aka adu pendapatnya.


Karena Abang pernah bekerja sebagai editor sebelumnya, kecenderungan
menganggap editor sebagai musuh penulis tak pernah tersirat di benak
Abang. Selama proses edit dan revisi, Abang memastikan komunikasi
dengan Prisca terjalin dengan baik. Kalau dia memutuskan untuk
menyuruh Abang mengganti kata tertentu, misalnya, biasanya sudah
disertai dengan alasan yang jelas. Abang juga sebaliknya. Kalau ada
bagian yang ingin Abang pertahankan, ya coba dikomunikasikan dengan
Prisca. Nggak perlulah gontok-gontokan dengan editor sendiri, buat apa
juga. Toh pada akhirnya, definisi menang bagi kami berdua adalah
ketika naskah yang kami kerjakan layak untuk dibaca.

2. Apa sih konsep ilustrasi MEET LAME? Apa kriteria Bang Ino dalam
memilih ilustrator? Waktu liat hasil ilustrasi Mailoor apa Bang Ino langsung sreg, atau
ada revisi-revisi?


Karena sudah kali kesekian bekerja sama dengan Mailoor, kami sudah
sama-sama mengerti kemauan dan kemampuan masing-masing. Konsep
ilustrasi MEET LAME menyesuaikan dengan tema besar cinta segitiga.
Makanya, di setiap ilustrasi selalu ada satu cewek dan dua orang
cowok.

3. Bang Ino ceritain dong proses pemilihan nama-nama tokoh MEET LAME?


Nama Janiel muncul begitu saja, nggak ada alasan spesifik. Sebaliknya,
nama Daniel terinspirasi dari judul di salah satu bab awal MEET LAME: “Janiel,
Bukan Daniel.” Ketika tiba giliran tokoh saingan Janiel diperkenalkan,
Abang impulsif aja menamainya Daniel. Hahaha!

4. Kalau MEET LAME ini dapet apresiasi jelek dari pembaca, gimana reaksi Abang? Apa yang akan Abang katakan pada pengkritik MEET LAME?

Bagi Abang, ketika buku sudah terbit, karya tersebut bukan lagi milik penulis. Pembaca bebas memengekspresikan perasaannya terhadap karya itu. Toh, bereaksi seperti apa pun juga tak ada yang bisa dilakukan oleh penulis. Yang biasa terjadi adalah, kritik dan pujian jadi bahan pelajaran bagi penulis untuk menghasilkan karya yang lebih baik lagi.

5. Adegan mana dalam MEET LAME yang waktu menuliskannya paling bikin Abang baper?

Waktu Aku di Burger King. Abang ikut tertular sedih juga soalnya.

Kurang banyak ya pertanyaannya…. Tenaaang, masih ada puluhan pertanyaan lain yang bisa kamu stalking di blog-blog berikut:
15 Desember
Ky’s Book Journal
16 Desember
17 Desember
18 Desember
19 Desember
20 Desember
21 Desember
22 Desember
23 Desember
24 Desember
26 Desember
27 Desember
28 Desember
29 Desember
30 Desember

 

Serunya Belajar Fashion Bareng Diana Rikasari Di Blogger Bicara with Scoopy eSP

Talkshow Blogger Bicara with Scoopy eSP dengan pembicara Mbak Diana Rikasari

Talkshow Blogger Bicara with Scoopy eSP dengan pembicara Mbak Diana Rikasari

Sebagai seseorang yang “mulai” melek fashion, saat tahu Honda kerja bareng blogdetik ngadain acara bertajuk “Blogger Bicara with All New Scoopy eSP”, saya langsung excited. Soalnya meskipun udah “agak” insyaf dari penampilan yang enggak tertolong anehnya, saya masih harus banyak belajar supaya jadi beneran fashionable 😀 Apalagi nih Mbak Diana bakalan ngebahas fashion buat pengendara motor. Pembahasannya unik. Udah kebayang banget serunya belajar tentang fashion sama Mbak Diana Rikasari yang ngehits itu. Sambil penasaran berat, Mbak Diana bakal tampil kayak gimana pas acara nanti 😀

 

bloggerbicara

Rabu siang 16 Desember 2015 lalu, saya, Evi, dan beberapa blogger berangkat dari Bandung jam setengah satuan. Niatnya sih berangkat siang biar bisa istirahat dulu sebelum ikutan acara. Tapi apalah daya, ternyata rencana kami gagal dihadang kemacetan yang menggila. Bandung-Jakarta udah berasa kayak beda pulau aja. Kami baru sampai ke tempat hampir jam setengah delapan malam. Duh sedihnya ketinggalan materi awal dari Mbak Diana 😥

Pas dateng, area Atrium Pejanten Village di Jakarta Selatan udah penuh blogger yang antusias mengikuti talkshow Mbak Diana. Belum lagi para pengunjung mal yang ikut menonton di pinggir. Enggak buang waktu, setelah registrasi, saya langsung menyimak Mbak Diana sambil ikutan lomba livetwit-nya.

Mbak Diana Rikasari sedang menjelaskan fashion buat pengendara motor yang stylish dan trendi

Mbak Diana Rikasari sedang menjelaskan fashion buat pengendara motor yang stylish dan trendi

Ilmu Fashion Bertebaran

Di sesi talkshow ini, Mbak Diana bagi-bagi ilmu fashion-nya buat para blogger. Menurutnya, salah satu modal tampil fashionable itu kenyamanan. Meskipun apa yang kita kenakan dianggap “beda” sama yang lain, tapi kalau kita nyaman memakainya, penampilan kita akan terlihat bagus. Kayaknya sih ini soal kepercayaan diri kita juga. Soalnya kalau saya perhatiin, pede bisa bikin kekerenan seseorang meningkat berlipat-lipat 😀 Lalu kata Mbak Diana, kita jangan takut bereksplorasi dalam penampilan, enggak lelah mencari fashion paling pas. Caranya dengan memadu padankan pakaian, aksesoris, dan sepatu. Kita bisa mencari referensinya dari internet, TV, majalah, dan lainnya.

Bareng Mbak Diana Rikasari dan Evi

Bareng Mbak Diana Rikasari dan Evi

Gimana buat para pengendara bermotor? Mbak Diana bilang biker bisa banget tampil stylish. Buat cewek, bisa pilih memakai jumpsuit yang gaya tapi tetap nyaman. Hindari memakai rok yang kepanjangan untuk mencegah rok enggak terlilit roda. Buat sepatu, boots bisa jadi pilihan. Sedang buat cowok, enggak usah ragu memakai pakaian monochrome alias senada. Musim hujan bukan halangan buat tetep tampil gaya, pilih aja jas hujan dengan motif unik.

Pas sesi tanya jawab, salah satu temen blogger bertanya cara menyiasati salah kostum saat menghadiri acara. Duh, itu pertanyaan kok saya banget XD Buat saya yang sering ngalamin saltum, jawaban Mbak Diana sangat saya tunggu. Katanya dibawa asyik aja, jangan minder. Biar enggak terjadi lagi, sebaiknya selalu mengecek dresscode acara.

Dibonceng Evi pake Scoopy eSP di photobooth XD

Dibonceng Evi pake Scoopy eSP di photobooth XD

Mbak Diana ngasih bocoran juga soal tren warna 2016. Hitam putih masih jadi primadona karena kedua warna itu cocok dipadu padankan sama apa aja. Terus warna merah biru Scoopy eSP juga bakalan booming.

Honda Scoopy eSP Meruntuhkan Prinsip Saya

Udah pantes ya jadi pengendara Scoopy eSP :D

Udah pantes ya jadi pengendara Scoopy eSP 😀

Seperti dugaan saya, penampilan Mbak Diana malam itu mencuri perhatian. Tapi ada dua hal lagi yang berhasil bikin mata saya jadi bling-bling. Dua yang mengalihkan dunia saya itu Honda Scoopy eSP Urban Blue yang berdiri di depan panggung, dan satu lagi Honda Scoopy Vogue Red yang disimpan di photobooth. Selama ini saya agak anti buat mengendarai motor sendiri. Prinsip saya, selama masih bisa dibonceng, kenapa mesti nyetirin sendiri *Plaak! Iya, iya, prinsip saya itu sungguh sesat sekali XD Ngeliat kekerenan Scoopy eSP ini, saya jadi berpikir ulang. Sayang banget melewatkan pengalaman berkendara alias nyetirin sendiri sepeda motor yang stylish dan sporty ini 😀

Honda Scoopy eSP

Honda Scoopy eSP

Apalagi kelebihan Honda Scoopy eSP? Lebih irit, lebih bertenaga, menghidupkan mesin lebih halus tanpa suara, bagasi enam kali lebih luas, dan yang pasti ramah lingkungan. Tuh kan, Scoopy eSP punya semua yang kita butuhkan.

Banyak Keseruan

IMG_20151216_194430

Di sela-sela talkshow, Mbak Diana mengomentari penampilan blogger.

Selain tebar-tebar hadiah di games seru, setelah talkshow, acara makin dihangatkan oleh fashion show koleksi dari Fitlosophy yang keren-keren. Diiringi musik yang dimainkan DJ Regina, para model berlenggang memamerkan busana-busana yang koleksi-able banget. Ternyata salah satu co-founder Fitlosophy yaitu Anggi Lupita dateng ke acara dan berbagi sedikit cerita pada para blogger.

Model-model memamerkan koleksi Fitlosophy

Model-model memamerkan koleksi Fitlosophy

Model-model baju koleksi Fitlosophy

Fashion show koleksi Fitlosophy

Abis itu, baru deh diumumin para pemenang photo contest berhadiah smartphone keren dan voucher MAP. Photo contest ini dibuka dari awal acara, peserta berfoto di photobooth lalu mempostingnya di Instagram. Mbak Diana Rikasari sendiri yang memilih pemenangnya. Sayangnya, saya baru berfoto pas akhir-akhir acara, jadi enggak kekejar deh lombanya :’) Tapi enggak apa-apa, tetep bahagia bisa bergaya bareng Scoopy eSP yang keren itu 😀

Para pemenang games

Para pemenang games

Para pemenang photo contest

Para pemenang photo contest

Yang bikin girang lagi, pas pengumuman pemenang lomba livetwit, ternyata nama saya disebut. Sempet cengok beberapa saat, takut salah denger. Soalnya jarang-jarang saya menang lomba. Setelah dipanggil buat ketiga kalinya sama MC cantik, akhirnya saya maju ke depan XD

Para pemenang livetwit

Para pemenang livetwit

Selesai acara bukan berarti kehebohan berakhir, karena para blogger masih meneruskan keseruan dengan sesi foto bareng.  Yeaaay, semoga makin sering diundang acara begini ^_^

Foto bareng para blogger kece

Foto bareng para blogger kece

Bareng blogger seperjuangan dari Bandung

Bareng blogger seperjuangan dari Bandung

Steak Maranggi Festival: Seistimewa Purwakarta

Pembukaan Steak Maranggi Fest di Purwakarta

Pembukaan Steak Maranggi Fest di Kabupaten Purwakarta

Setelah sekian lama tidak menginjakan kaki ke Kabupaten Purwakarta, hari itu saya berkesempatan lagi datang ke sana. Yang tersisa dalam ingatan masa kecil saya tentang Kabupaten Purwakarta hanyalah kota yang panas. Maka saya dibuat terkejut ketika melihat keasrian dan kebersihan Purwakarta masa kini. Dalam hati, saya mengamini slogan “Purwakarta Istimewa” karena pada kenyataannya memang seperti itu. Saya pun jadi bersemangat untuk menghadiri “Steak Maranggi Festival” yang menjadi tujuan kedatangan saya ke sana. Rasanya tak sabar menunggu malam menjelang.

 

Salah satu taman di Kabupaten Purwakarta, tampak asri dan bersih.

Salah satu taman di Kabupaten Purwakarta, tampak asri dan bersih.

Tanggal 5 Desember lalu, saya sampai ke Purwakarta bersama para blogger dari Bandung, Jakarta dan sekitarnya pada siang hari. Kami berkesempatan makan siang dan berbincang-bincang bersama Bupati Purwakarta, Pak Dedi Mulyadi. Dari obrolan santai berisi itu kami jadi banyak mengetahui program unggulan Kabupaten Purwakarta. Salah satu yang membuat saya terkesan adalah program ternaknya. Pak Dedi memiliki misi supaya profesi peternak tidak kalah pamor dengan profesi lainnya. Beliau merangkul anak-anak muda Purwakarta untuk belajar beternak. Selain mereka jadi produktif, juga bisa memiliki penghasilan sendiri. Menurut Pak Dedi, ke depannya di setiap peternakan akan disediakan wifi agar anak-anak muda itu dapat memanfaatkannya untuk belajar sekaligus memasarkan hasil ternak. Luar biasanya lagi, pemasok daging untuk gelaran “Steak Maranggi Festival” ini adalah hasil ternak mereka. Memang masih dibantu dari peternakan lain.

 

Acara makan siang dan bincang santai dengan Bupati Purwakarta Pak Dedi Mulyadi

Acara makan siang dan bincang santai dengan Bupati Purwakarta Pak Dedi Mulyadi

 

Lalu kenapa sih “Steak Maranggi Festival” bukan satenya yang sudah terkenal itu? Menurut Pak Dedi, harus ada terobosan produk baru. Maka terciptalah steak dengan memakai bumbu khas maranggi yang kuat rempah-rempahnya. Diharapkan ke depannya steak maranggi ini akan menjadi ikon kuliner Purwakarta, karena itu festivalnya dirancang untuk digelar setiap tahun.

 

Sesi tanya jawab dengan Pak Dedi Mulyadi

Sesi tanya jawab dengan Pak Dedi Mulyadi

 

purwakarta4

Foto bareng blogger dan Pak Dedi Mulyadi di pendopo

Museum Diorama Bale Panyawangan

Setelah sesi foto-foto, kami diajak berkunjung ke Museum Diorama Bale Panyawangan. Museum ini menggunakan sistem digital dan memiliki beberapa wahana menarik yang bisa membuat pengunjung betah, seperti foto box, gowes sepeda keliling Purwakarta di mana kita bisa melihat pemandangan Purwakarta lewat layar besar, dan bioskop mini. Serunya, di bioskop mini ini, pengunjung ditantang untuk belajar goyang sate maranggi loh. Para blogger langsung gerr-gerran sambil asyik menari. Pokoknya museum ini atraktif banget.

 

Lobi Museum Diorama Bale Panyawangan Purwakarta

Lobi Museum Diorama Bale Panyawangan Purwakarta

 

Gowes keliling Purwakarta, salah satu wahana di Museum Diorama Bale Panyawangan Purwakarta.

Gowes keliling Purwakarta, salah satu wahana di Museum Diorama Bale Panyawangan Purwakarta.

Steak Maranggi Festival

Malam pun menyapa. Kami beranjak menuju tempat Steak Maranggi Festival yang merupakan agenda utama. Setibanya di jalan KK. Singawinata, penonton sudah berjubel, antusias menyambut hajatan ini meskipun hujan turun rintik-rintik. Kami disambut oleh jajaran MOKA yang ayu. Acara dibuka dengan tarian tradisional dimana para penari menggunakan hihid–kipas untuk mengipasi nasi atau arang buat membakar daging–sebagai propertinya. Memang, festival ini terasa nuansa tradisionalnya, mulai dari tarian, musik, dekorasi, sampai busananya.

 

Jajaran MOKA penyambut pengunjung Steak Maranggi Festival 2015

Jajaran MOKA penyambut pengunjung Steak Maranggi Festival 2015

Selepas tarian, sesi berikutnya adalah berdoa bersama untuk kelancaran acara, barulah Pak Kusnadi dari Disbudpar Postel memberikan sepatah dua patah kata sebagai sambutan. Yang membuat terharu adalah saat Bu Ratna Mustika–ibu bupati–tampil dengan interaktif pada pengunjung. Beliau menolak untuk dipayungi agar sama-sama menikmati gerimis bersama warganya. Acara pun resmi dibuka setelah pengguntingan pita. Steak Maranggi Festival ini diikuti oleh 75 SMP-SMA sederajat. Hasil kreasi mereka dilombakan dengan tim juri yang terdiri dari Bu Ratna Mustika–sebagai perwakilan daerah, Chef Aiko, dan Bu Odilian Winneke dari detikFood.

 

Para penari menyerahkan gunting untuk sesi pengguntingan pita.

Para penari menyerahkan gunting untuk sesi pengguntingan pita.

Saya kemudian menjajal satu persatu stan berisinya steak-steak cantik yang baunya memanggil-manggil untuk dicicipi. Namun, steak baru bisa dimakan pengunjung setelah melalui proses penjurian. Sambil menunggu, saya berkunjung ke belakang stan untuk melihat proses pembuatan steak, melihat siswa-siswi muda itu terampil mengolah daging.

 

Ibu Odilia dan Bu Ratna sedang menilai steak buatan peserta.

Ibu Odilian dan Bu Ratna sedang menilai steak buatan peserta.

Saat Chef Aiko mulai menilai, pengunjung beramai-ramai mendekatinya untuk dapat mengabadikan momen itu dari dekat. Beruntungnya saya bisa memvideokannya XD Sembari mengikuti tour para juri ini, saya mengamati wajah-wajah tegang sekaligus excited para peserta.

 

Chef Aiko sedang mencicipi steak salah satu peserta

Chef Aiko sedang mencicipi steak salah satu peserta

Setelah itu, saya pun langsung menyerbu steak, menikmati sepotong demi sepotong dari stan yang berbeda. Steak maranggi memiliki rasa yang sangat khas, ternyata bumbu sate maranggi cocok dibuat menjadi steak. Dagingnya harum rempah dan rasanya lezat. Salah satu steak yang memanjakan lidah saya adalah steak buatan siswa-siswi SMPN 1 Purwakarta. Hampir saja saya tergoda menghabiskannya XD Ternyata mereka memenangkan juara Harapan I dalam lomba ini. Ternyata meskipun mencicipi sedikit-sedikit, perut saya kenyang juga dan meninggalkan perasaan bahagia. Makanan yang dibuat dengan hati memang selalu menciptakan perasaan menyenangkan untuk pemakannya.

 

Saya nyicip-nyicip steak yummy

Saya nyicip-nyicip steak yummy

 

Penampakan steak maranggi salah satu peserta.

Penampakan steak maranggi salah satu peserta.

 

Para koki-koki muda potensial dari Purwakarta

Para koki-koki muda potensial dari Purwakarta

 

Malam makin larut, datang juga saat pengumuman. Sebelum nama-nama pemenang disebutkan, Chef Aiko memberikan pelajaran singkat untuk para koki muda potensial asal Purwakarta itu. Keriaan para pemenang bukan kegembiraan semata, tetapi menjadi penyulut semangat dan energi untuk terus berkreasi. Dan sementara para pemenang bersukacita, kami juga menutup kunjungan dengan bahagia, sambil menyimpan harapan, tahun depan bisa datang lagi ke Steak Maranggi Festival yang seistimewa Purwakarta ini.

 

Doakan kami bisa main lagi ke Purwakarta ya.

Doakan kami bisa main lagi ke Purwakarta ya.