Karadenta Clinic: Klinik Kecantikan Senyaman Di Rumah

Jujur deh, Gals. Kalau ditanya, “Sebutkan 3 tempat yang kepengin kamu kunjungi tiap bulan?” pasti di antara jawabanmu ada ‘klinik kecantikan’. Itu wajar banget buat kita para wanita yang kepengin menjaga penampilan. Penampilan memang bukan segalanya, tapi segalanya berawal dari penampilan. Bukan berarti kita menjaga penampilan buat orang lain kan? Buat kepercayaan diri kita sendiri aja. Nah, balik lagi ke pertanyaan tadi. Kenapa coba pertanyaannya ‘tempat yang kepengin dikunjungi’ bukan ‘tempat yang harus didatengin’ tiap bulan? Yep, karena buat sebagian dari kita dateng ke klinik kecantikan itu satu kemewahan. Termasuk buat saya juga. Jujur aja, buat dateng ke klinik kecantikan biasanya saya mesti nabung lumayan lama, semisal nyisihin dan mengais-ngais koin-koin serebuan sampe celengan dinosaurus gendut. Itu pun masih parno, takut kurang buat beli produk perawatannya. Ya iya sih ada cara instan supaya bikin muka ‘cling’ seketika, pake efek kamera, aplikasi, atau software. Tapi ya kali pas ketemu orang langsung muka kita bisa di-photoshop. Kepenginnya nemu klinik kecantikan yang memenuhi 5 kriteria. Bukan-bukan, bukan bibit-bebet-bobot…. Tapi:

  • Pelayanannya ‘nyaman’ di hati.
  • Peralatannya higienis dan canggih.
  • Tempat dan interiornya ‘nyaman’ dan hommy.
  • Harganya ‘nyaman’ di kantong.
  • Produknya ‘nyaman’ di kulit.

Duh, jangan sampe deh perjalanan terjal berliku mencari klinik kecantikan sesuai kriteria jadi selama Goblin nungguin jodohnya. 939 tahun! Ya kali Goblin sih gak pernah ditanyain “Kapan nikah?” terus. Oke, Gals, kita jangan sedih dan nyerah duluu… mari kita jajal satu klinik kecantikan bernama Karadenta. Siapa tahu cocok.

Saya mau cerita pengalaman saya di Karadenta.

Pelayanan Bersahabat

April lalu pertama kali saya kenalan sama Karadenta Clinic. Waktu itu saya cukup terkesan. Dari awal dateng disambut sama Teteh resepsionisnya yang ramah. Enggak nunggu lama, saya ketemu dokter Heni buat konsultasi.

Dokter Heni ini orangnya menyenangkan banget. Saya bisa curhat sepuasnya soal kondisi kulit saya. Berasa curhat sama sahabat yang udah kenal lama. Dokter Heni juga enak banget ngejelasinnya, sedikit demi sedikit saya jadi paham soal kondisi kulit dan penanganannya.

 

Peralatannya Canggih Dan Higienis

Sebelum sesi konsultasi dimulai, muka saya diperiksa dulu sama alat magic mirror buat mengetahui keadaan kulitnya. Pemeriksaannya sendiri terbagi menjadi tiga bagian kulit wajah. Bagian kanan, kiri, dan tengah. Meskipun sama-sama kulit wajah kita, ternyata hasil analisanya beda loh. Kalau kata dokter Heni, kulit itu organisme hidup, makanya setiap bagiannya berbeda.

Pokoknya yang namanya pore, roughness, wrinkle, spot, UV Acne, UV Spot, dan UV moisture ketahuan semua. Termasuk umur kulit. Waktu pertemuan pertama usia kulit muka saya ternyata lebih tua dua tahun dari usia sebenernya. Hiks. Untungnya setelah sekali perawatan di karadenta, usia kulit muka saya jadi cuman setahun lebih tua aja dari umur sebenarnya. Saya pikir, oke juga nih perawatannya. Efeknya langsung kerasa. Btw, buat mengetahui riwayat kulit muka kita nantinya bisa diakses di website-nya Karadenta Clinic loh. Asyik ya.

Karena muka saya ini masalahnya kompleks, ya jerawat, ya pori-pori besar, ya sensitif, ya flek hitam, jadinya dikasih full treatment. Terdiri dari laser black doll, laser IPL, mikrodemabrasi, masker, serum, dan sunblock.

            Baca lengkapnya di Pengalaman Laser Pertama di Karadenta Clinic.

Menurut saya sih peralatan di Karadenta Clinic ini canggih dan higienis. Dan karena peralatannya canggih tadi, jadinya perawatannya enggak lama-lama, cuman sekitar 30-40 menit aja tapi menyeluruh. Enggak ngabisin waktu kan ya. Mana Teteh yang ngetreatmentnya mijit mukanya enak dan pas. Enggak keras tapi enggak terlalu lembut. Alhasil ya saya pun tertidur nyenyak sehabis dipijit, ketika menunggu maskernya kering.

Treatment di Karadenta ini cukup lengkap. Siap deh bikin kamu jadi model material.

 

Fasilitas Dan Interiornya Hommy.

Karena pengalaman pertama ke Karadenta berkesan, bulan berikutnya saya dateng lagi. Kepenginnya sih perawatannya continue biar efeknya cepet kerasa dan gak permanen. Nah, di kedatangan kedua ini saya menikmati fasilitas klinik. Waktu pertama saya datengnya sore banget, pas satu jam sebelum tutup. Jadinya enggak sempet bersantai-santai dulu di klinik. Yang kedua ini mah belum sore-sore bangetlah.

Karadenta cabang Bandung ini punya lobi yang mungil dengan interior yang serba kayu. Penataan minimalisnya cantik dan hangat. Di sana duduk resepsionis ramah yang bakal menawarkan keanggotaan buatmu yang belum terdaftar jadi member. Fasilitas ini gratis kok. Cukup ngisi form aja.

Sambil nunggu waktu konsultasi dengan dokter, kita bisa bersantai, Gals. Ruang tunggunya ada 2. Pertama, lobi. Kedua, ruangan di dalam. Kalau tadi di lobi serba kayu, interior di dalam beda lagi. Terdiri dari sofa-sofa empuk yang memanggil-manggil buat diduduki. Ibarat geng-gengan, di ruang tunggu dalam ini ada dua set sofa berbeda. Set pertama sofa biru tua berbentuk L dengan dua sofa bulat. Set kedua terdiri dari dua sofa biru muda yang nyaman buat senderan. Di ruangan luas itu disediakan rak kayu yang menempel ke dinding. Di rak itu berjajar buku-buku. Dari fiksi, nonfiksi, sampai komik. Sedang di atas meja disedikan berbagai majalah.

Buat yang suka baca sih pasti seneng disediain bahan bacaan kayak gini. Bisa baca sambil selonjoran, atau duduk bersila di atas sofa. Yep, buat masuk ke area Karadenta Clinic, alas kaki memang harus dilepas. Sebagai gantinya, kakimu bakal dimanjakan oleh karpet cokelat yang lembut. Berasa senyaman di rumah deh.

Buat kamu yang kurang suka baca, atau memang lagi not in the mood aja buat baca, sambil nunggu bisa berselancar di internet sepuas hati. Soalnya Karadenta Clinic nyiapin WiFi.

Sesudah konsultasi, dokter bakalan minta kita melakukan treatment di lantai dua. Di atas terbagi jadi 3 ruangan. 2 ruangan untuk treatment, satu ruangan yang panjang dan luas untuk ruang tunggu atau bersantai. 2 ruangan treatment berisi tempat tidur dan beberapa alat-alat kecantikan berteknologi canggih semacam laser black doll dan laser IPL yang saya ceritain tadi itu loh.

Sedang di ruang tunggunya dipajang berbagai produk kecantikan Karadenta dan camilan di rak kayu yang cantik. Rak kayu itu disimpan di tengah ruangan. Berfungsi juga sebagai pemisah buat dua set sofa. Sofa-sofa di atas sini semuanya bean bag. Beneran enak buat ngobrol-ngobrol sambil minum jahe yang disediakan Karadenta. Mana disediain juga rak buku kayu penuh buku lagi.

Teruuus, yang tambah cantik lagi, di ruangan itu disediakan kaca besar yang dibingkai kayu. Sepanjang bingkai kaca menempel lampu yang saat dinyalakan bikin kita yang berkaca serasa jadi artis. Asli bikin betahlah di sini. Yang biasanya nunggu itu nyebelin dan ngeselin, di sini malah enggak kerasa.

Secara keseluruhan Karadenta Clinic ini tempatnya bersih, tata letaknya bagus, dan interiornya nyaman. Karena tempatnya kece, seru juga loh kalau mau foto-foto di sana. Mau di ruang tunggu atas, tangga, maupun bawah, sama cakepnya. Bisa eksplore beberapa gaya dan angle. Hasil fotonya bisa langsung diunggah ke instagram pake WiFi Karadenta, eh.

 

Harga Treatment Dan Produk Karadenta Nyaman Di Kantong

Sampai juga nih ke pembahasan harga. Padahal udah di-mention di awal banget ya soal urgensi harga ini. Gals, untungnya, harga treatment dan produk Karadenta ini enggak bikin kita mesti menguras celengan. Karena cukup terjangkau. Bisalah kita usahain buat full treatment sebulan sekali.

Nih daftar lengkapnya:

Refresh Whitening Oxygen Rp500.000

Refresh Acne Oxygen Rp500.000

Pigmen Carbon Therapy Rp500.000

Cherry Lip Therapi Rp100.000

 

Single Treatment

Laser IPL Rp150.000

Microdemabrasi Rp150.000

Laser Black Doll Rp250.000

 

Saya sendiri memakai paket treatment terdiri dari laser IPL, laser Black Doll, microdemabrasi, masker, dan sunblock itu jadi Rp500.000.  Paketan harganya jadi lebih irit. Buat paketan produknya sendiri hanya Rp240.000 loh. Itu isinya udah lengkap buat perawatan siang dan malam.

 

Produk Karadenta Clinic

Selain tindakan atau treatment, Karadenta Clinic juga memproduksi produk kecantikan sendiri loh. Atas rekomendasi dokter Heni, saya mencoba paket produk perawatan kulit Karadenta untuk problem kulit berjerawat.

Apa aja produknya?

Gimana hasilnya di kulit muka saya?

Saya jawab di postingan berikutnya ya. Heuheu… kayak sinetron aja ya pake ada acara bersambung segala. Uhm… mini serilah ya… kan enggak sampe panjang chapter-nya XD

 

Oke, mari sekarang kita cek-cek kriteria tadi. Apa Karadenta udah memenuhi?

  • Pelayanannya ‘nyaman’ di hati, cek!
  • Peralatannya higienis dan canggih, cek!
  • Tempat dan interiornya ‘nyaman’ dan hommy, cek!
  • Harganya ‘nyaman’ di kantong, cek!
  • Produknya ‘nyaman’ di kulit?

4 dari 5 kriteria udah terpenuhi nih. Udah pas di hati saya Karadenta Clinic ini. Ehm-ehm… spoiler-nya (jiaah ada spoiler segala ya XD ), produk paket untuk kulit berjerawatnya ternyata cocok di muka saya.

 

Mau nyobain perawatan di Karadenta Clinic juga, Gals? Mangga buat yang tinggal di Bandung dan sekitarnya dateng aja ke:

Karadenta Clinic

Jl. Rereng Wulung No. 27, Cikutra, Bandung

022 – 20455887

082130156699

Website: http://www.karadentaclinic.com

Instagram: @karadentaclinic

Twitter: @karadentaclinic

Facebook Page: Karadenta Clinic

Jam buka: Pk. 10.00 – 18.00 WIB

[Blog Tour] Review + Giveaway Novel My Fortune Is You: Terbukanya Rahasia

My Fortune Is You merupakan novel bagian kedua dari trilogi “Searching My Husband” namun bisa dibaca secara terpisah.  Jadi enggak usah khawatir kalau langsung baca dari novel keduanya.

DATA BUKU

Judul: My Fortune Is You

Penulis: Octya Celline

Penyunting: Octya Celline

Penerbit: LovRinz Publishing

Cetakan: Pertama, Januari 2017

Halaman: viii + 414 Halaman

ISBN: 9786026526441

Blurb:

WANTED

“Mencari pacar untuk mamaku yang cantik Kalo bisa yang pirang. boleh pacaran sama mama sampai punya dede terus harus Putus soalnya nanti Papa marah! Mau? Hubungi Sun di TK masa depan Gemilang tanya saja Bu Nancy nanti di anterin ketemu Sun. Makasih. Hadiah 1 bungkus permen dan coklat.”

Refan membaca tulisan itu dan tanpa sadar tertawa sendiri karena mengingat iklan yang dulu pernah dipajang Sisilia di koran, kemudian tawanya sirna saat sebuah suara menyapanya.

“Om belminat jadi pacal mamaku?”

Dia menunduk dan melihat sepasang anak kembar yang tengah menatapnya serius.

“Tadi kamu ngomong apa?”

“Om baca postelku, belminat jadi pacal mamaku”

“Hah?”

REVIEW BUKU

My Fortune Is You terbagi menjadi dua kisah utama. Cerita pertama tentang Sisilia dan Refan, lalu kisah kedua tentang Airin dan Rio. Kedua cerita itu memiliki benang merah karena mereka satu sama lain saling mengenal. Menariknya keempat tokoh utamanya diceritakan pula dalam bentuk dongeng fabel dengan sebutan bunglon, kancil, merpati, dan merak. Setiap perumpaan memiliki arti sesuai dengan karakter tokoh-tokohnya.

Saya mau komentari cover-nya dulu. Seperti buku pertamanya, novel kedua ini juga punya cover yang cantik. Saya memang selalu suka tipe gambar seperti itu ^^ Full color, gambarnya penuh, tapi menarik.

Lalu tentang ceritanya. Kisah bergerak dari keterpurukan Refan kehilangan Sisilia. Bagaimana dia berjuang untuk menerima kehilangan. Bab selanjutnya cerita berganti ke sudut pandang Airin. Terus begitu tiap bab bergantian. Meskipun kadang ada satu bab yang terselip juga kisah Refannya. Tapi enggak membingungkan karena dikasih keterangan nama dulu sebelum cerita dilanjutkan. Konflik di novel pertama banyak yang dibiarkan menggantung karena akan dijawab di buku kedua ini. Menurut saya konfliknya makin tajam dan menarik.

Kalau di buku pertama saya kurang begitu suka membaca bagian Airin, justru di novel ini sebaliknya. Saya lebih menikmati bagian kisah Airin dan Rio. Karena konfliknya pun enggak sejelimet kisah Refan dan Sisilia. Sub konflik MFIY memang banyak, tapi semuanya terselesaikan dan terjawab kok. Kisah cinta keempatnya mendebarkan dan romantis, seperti serial drama Korea. Namun, seperti novel Searching My Husband, MFIY pun banyak yang logikanya luput. Tapi kalau kita enggak memikirkan soal logika cerita, novel ini seru dan menghibur. Bahkan ada bagian-bagian yang cukup mengharukan.  Lupakan juga typo yang masih bertebaran karena akan capek sendiri mengeceknya.

Seperti yang pernah saya bilang di review novel SMH, tokoh-tokohnya memiliki karakter yang cukup kuat. Dalam MFIY pun ada perkembangan karakter. Yang paling menonjol di tokoh Airin dan Sisilia. Kelihatan bagaimana banyak kejadian mengubah sikap dan pandangan mereka. Sayangnya karakter tokoh-tokoh anak-anak di novel ini kurang mencerminkan sifat dan sikap anak-anak. Mungkin dibuat seperti itu karena kebutuhan cerita. Karena kehadiran mereka menjadi penggerak penting dalam cerita.

Gaya bahasa Octya yang mengalir membuat novel ini enak diikuti. Banyak juga kata-kata quotable yang jleb. Pesan moralnya disampaikan secara halus dan mudah dicerna. Cukup lengkap sih, hiburannya dapet, pesannya juga dapet. Meskipun tebal, kadang saya merasa ada bagian yang terlalu cepat diceritakan. Seharusnya disampaikan dengan pengadegan tapi hanya diceritakan lewat narasi. Mungkin karena sudah terlalu tebal ya.

Saya rekomendasikan novel ini untuk kamu penyuka novel romantis.

Mungkin kamu juga akan jatuh, karena untuk mencapai mimpi dan citamu, tidak pernah semudah mengedipkan matamu. Akan ada hal-hal keras yang menghantamu. Tidak apa. Apa pun yang terjadi kamu hanya harus bangun dan berjalan lagi. Karena kalau kamu belum mati, berarti kamu masih baik-baik saja. Kamu masih bisa berjalan, berpikir, melihat, mendengar, dan banyak hal lainnya. Lihat kan? Kamu baik-baik saja. Kamu hanya jatuh. Melukaimu, tapi tidak membunuhmu.

Gunakan semua kekuatanmu untuk bangun dan berjalan lagi. Karena yang harus kamu lakukan untuk berbahagia hanya berjalan lagi. Selama kamu terus berjalan, pasti akan ada suatu titik dimana hatimu mengatakan, “Ini. Di sini penuh kebahagiaan.”

–Halaman 118-119

 

GIVEAWAY

Mau novel My Fortune Is You? Ikutan giveaway-nya yuk. Caranya:

1. Follow akun twitter @CeL___LiNe dan @evasrirahayu

2. Twit info giveaway ini dengan tagar #GAMFIY dan mention akun twitter saya dan Octya.

3. Jawab pertanyaan saya di kolom komentar dengan menyertakan akun twitter kamu.

Kalau pasanganmu membuat kesalahan fatal, apakah kamu akan menerimanya kembali? Alasannya?

4. Giveaway ini berlangsung dari tanggal 9 sampai 15 Juli 2017. Pemenang akan dipilih sendiri oleh penulisnya dan diumumkan tanggal 16 Juli jam 8 malam di akun twitter saya @evasrirahayu

5. Giveaway ini hanya boleh diikuti oleh kamu yang sudah berumur 17 tahun ke atas.

Ditunggu partisipasinya ya ^_^