[Blog Tour] Review Novel “MEET LAME” Karya Christian Simamora

cover-meet-lame

 

Seksi, itu yang ada dalam kepala saya saat melihat cover buku MEET LAME. Tapi gimana sama isinya? Apa seseksi itu? Oke, mari kita kuliti isinya 😀

(((KULITIIII)))

*****

Judul Buku                               : MEET LAME

Pengarang                               : CHRISTIAN SIMAMORA

Harga Jual                               : Rp 73.000

Isbn/Ean                                  : 978-602-703-624-6

Bulan/TahunTerbit        : NOVEMBER 2015

Panjang x Lebar                 : 13 x 19 cm

JumlahHalaman               : x + 296 hlm

Genre                                      : Contemporary Romance

Kategori                                  : Novel Dewasa

Tagline:

I love you.

You love her.

He kissed me.

Blurb:

 

Saat ini, aku sedang terlibat perasaan dengan dua orang cowok sekaligus.

JANIEL…

Bahkan sampai detik ini pun, Janiel masih belum ada tanda-tanda ngeh mengenai betapa patah hatinya aku karenanya. Yah, aku memang nggak ada rencana untuk memberi tahu sih—buat apa juga? Memangnya situasi bakal berubah? Memangnya Janiel punya perasaan terpendam juga padaku sehingga pernyataan cintaku itu mendorongnya untuk memutuskan Putri dan memacariku?

 

DANIEL…

Di hari perpisahan itu, aku melakukan sesuatu yang percuma juga untuk aku sesali. Daniel Kelvin Vincensius—itu nama panjangnya—mencuri ciuman dan keperawananku pada hari yang sama. Meninggalkan Indonesia beberapa jam kemudian. Membiarkan aku bertanya-tanya tentang arti kebersamaan singkat itu selama bertahun-tahun… sampai akhirnya aku capek sendiri.

 

JANIEL atau DANIEL?

Atau lebih baik nggak dua-duanya saja? Aku lagi nggak kepengen bermain-main dengan perasaan dan kebahagiaanku sendiri. Apalagi karena kamu dan aku sama-sama tahu: love hurts, love gives you pain.

 

You know what… FUCK LOVE! Maybe this is for the best. Sekian dan terima kasih.

Tertanda,

AKU YANG LAGI STRES SENDIRI

backcovermeetlame

REVIEW

Oke, mari kita bahas dari judul dan cover-nya dulu. Ini judul dan cover mengundang banget buat dibaca. Meskipun blurbnya biasa aja, tapi enggak mengurangi hasrat baca saya. Terus terang, akhir-akhir ini gairah baca saya lagi tiarap abis, bahkan kadang kayak lagi ngendon di dasar bumi. Tsaaah! Banyak novel yang jadi korbannya, baru dibaca dua-tiga bab udah mendarat manis lagi di rak buku. Bukan karena jelek, murni karena mood saya yang lagi kibar bendera putih. Tapi novel ini dengan syahdunya menggiring saya membuka halaman demi halaman sampai tahu-tahu udah tamat. Err… ini pembahasannya jadi melebar ya dari judul dan cover. Maafkan saya yang random ini XD

Pembahasan kedua, isi novel. Ini bukan kali pertama saya membaca novel yang nama tokohnya misterius. Sebelumnya saya pernah membaca “Unforgettable” karya Winna Efendi. Di novel itu nama dua tokoh utamanya baru ketahuan di akhir. Tapi di MEET LAME sampai akhir cerita pun nama tokoh utamanya enggak disebutkan. Konsepnya unik. Selain ada sesuatu misterius–well ternyata novel romance bisa berahasia juga–soalnya susah juga kan enggak “kecele” nyebut nama sampai akhir. Okelah buat tokoh “Aku” bisa aja mulus, berhubung pakai POV 1, tapi kan sulit mengarahkan tokoh lainnya supaya enggak manggil nama si tokoh utama, terutama buat pemeran ((pemeraaan…. Dikira film)) mama.

quotemeetlame1

Saya suka pembukaannya yang seharusnya mainstream malah jadi gak mainstream. Jagoanlah Bang Ino XD

Sebelas-dua belas dengan pencerita amatir lainnya, aku akan memulai dengan deskripsi cuaca di luar siang: gerimis.

Kisah romance memang bisa dibilang gitu-gitu aja. Cinta segi tiga, pergumulan hati, sampai akhirnya memilih menambatkan hati ke yang mana. Tapi di situ seninya, gimana menyajikan cerita yang standar bisa dinikmati bahkan bikin larut pembacanya. Buat saya novel ini berhasil. Pemaparannya yang enerjik, renyah, apalagi memakai POV 1–gaya penceritaan favorit saya–bikin saya cepet masuk ke dalam cerita. Berhasil juga bikin saya senyum sampe ketawa. Sayangnya bagian galau-nya kurang “jleb” nih. Kurang mengharu biru. Sama satu lagi, meskipun cinta itu memang rasa paling “aneh” di dunia yang gak butuh alasan apa-apa, tapi tetep aja sebagai pembaca saya kepengin mendapat “alasan” kenapa si tokoh-tokohnya bisa saling jatuh cinta. Hal itu enggak saya dapat di novel ini. Okelah, buat alasan kenapa si tokoh “Aku” jatuh cinta sama Janiel dan Daniel udah dapet (siapa sih yang enggak akan punya rasa sama cowok-cowok sekeren mereka?), dan kenapa Daniel juga merasakan hal yang sama. Tapi buat Daniel? Saya ngerasanya “ujug-ujug” aja gitu dia jatuh cinta sama tokoh “Aku” yang katanya super biasa itu. Ini ceritanya memang tipe-tipe kisah di komik Jepang, dimana cewek biasa direbutin cowok-cowok kece–btw, saya dulu kepengin banget jadi cewek-cewek di komik itu XD Ketimbang ikut ngerasain feel Janiel yang jatuh cinta sama si “Aku” karena suatu kejadian epic, saya lebih condong ngerasa perasaan Janiel tumbuh karena ketidaksukaannya sama Daniel. Semacam tumbuh dari ego karena “fans-nya” direbut orang. Banyak kejadian kan, di mana awalnya karena enggak mau kehilangan fans, malah jadi jatuh cinta beneran.

Seperti biasa, judul bab dan kata-kata racikan Bang Ino ini quotable banget. Sampe capek nandain quote-quote-nya. Kalau kamu pengin punya bahan nge-twit, coba deh baca novel ini 😀 Etapi jangan lupa loh ya ditulis pemilik quote-nya XD

Selain menghibur, MEET LAME juga ngasih pembaca ilmu pengetahuan loh. Jiaaah, jangan ngebayangin lagi baca buku pelajaran yaaa. Maksudnya di sini pembaca dapet kursus gratis gimana ngejalanin olshop 😀 Saya selalu suka novel yang ngasih pengetahuan baru buat pembaca. Jadi keliatan kan penulisnya gak ngasal ngegarapnya.

quotemeetlame2

Sekarang bahas karakternya. Ketiga tokoh utamanya berhasil mendapat simpati saya. Ada Dani versi nyata gak sih? *plaaak! Beda sama “All You Can Eat” yang malah bikin saya sebel sama tokoh utamanya. Kenapa? Soalnya tokoh antagonis ceweknya kelewat bitchy yang justru membuat saya kasian, dan ujung-ujungnya lebih berdiri di pihak si antagonis. Di MEET LAME, tokoh Putri enggak parah-parah banget, thank God! Tapi teteeeep, Bang Inoooo kenapa tokoh antagonis ceweknya selalu nyebelin. Kalau boleh request–siapa elo, Va?–pengin deh baca lawan cewek yang karakternya beda.

Terakhir, ending. Awalnya pas baca satu bab terakhir saya mengernyit. Serius nih perlu ada tambahan satu bab lagi? Soalnya saya ngerasa udah klimaks. Jadinya saya takut antiklimaks jatuhnya. Itu pikiran awal saya. Ternyata pas baca bagian akhirnya, saya malah ngerasa kehadiran bab itu pas.

Sekian review saya.

Kalau kamu pengin icip-icip isi MEET LAME, bisa diintip nih di foto ini:

isi meet lame

Seperti biasa, Bang Ino yang kreatif ngasih bonus buat pembacanya. Sebagai terobosan baru, kali ini pembaca dikasih The Gameboard 😀

game board

Oke, buat memenuhi tantang superb dari Bang Ino, ini saya mau liatin foto “hadeuuuh” saya ala-ala model Fendy

IMG_20151228_095941

Mau ikutan giveaway berhadiah novelnya? Klik di sini

Pengin tahu soal penulisnya? Baca wawancaranya di sini

Advertisements

5 thoughts on “[Blog Tour] Review Novel “MEET LAME” Karya Christian Simamora

  1. Salah satu review yang menarik yang pernah saya baca mengenai MEET LAME. Makin bikin aku penasaran kepengen baca bukunya. Semoga saja bisa menang giveawaynya jadi bisa memuaskan rasa penasaranku ^^

  2. Pingback: [Blog Tour] Ask Author MEET LAME: Kepoin Bang Christian Simamora | Taman Bermain Drop Dead Fred

  3. Pingback: [Blog Tour] Giveaway Novel MEET LAME Karya Christian Simamora | Taman Bermain Drop Dead Fred

  4. Pingback: [Blog Tour] Review Novel “TIGER ON MY BED” Karya Christian Simamora | Taman Bermain Drop Dead Fred

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s