Catatan Dari Mombassador Batch 5: Dear Bunda, Ingin Dikenal Sebagai Bunda Seperti Apakah?

Jogjakarta selalu jadi kota yang sangat istimewa buat saya. Saya mengamini sepenuh hati julukan “Jogja Istimewa”. Sejak remaja, entah sudah berapa banyak kejadian spesial terjadi di sana. Meski ada pula tragedi, tapi tak membuat coreng sedikit pun cinta saya pada Jogja. Tahun ini, Jogja kembali masuk dalam galeri kenangan.
Alhamdulillah, saya terpilih menjadi salah satu #Mombassador dan ikut dalam #TemuBunda2017 yang dilaksanakan di Jogjakarta.

Meski bertandang ke Jogja entah untuk keberapa kalinya, kali ini pun saya mendapat pengalaman yang membekas.

Setiap perjalanan menghadirkan perenungannya sendiri

Sungguh tidak pernah terbesit dalam kepala saya sebelumnya menjadi seorang “Mom Ambassador”. Pasalnya, selama bertahun-tahun saya belum merasa menjadi ibu yang baik. Masih sering salah mengambil keputusan, cepat kesal ketika anak berbuat salah, dan sederet hal lainnya yang kerap menimbulkan rasa bersalah. Seringkali saya bertanya-tanya, bagaimana caranya menjadi seorang “Bunda Peri” itu? Yang hangat bijaksana, mengayomi, dan mendidik sepenuh hati. Atau menjadi bunda hebat seperti mama saya. Bangun setiap pagi, menyiapkan sarapan, memastikan saya tak datang kesiangan ke sekolah, menjahitkan baju-baju, sampai menjaga dan merawat saya ketika sakit (bahkan sampai usia sekarang ini). Namun, mungkin setiap bunda pasti dianugerahi Tuhan keistimewaannya sendiri.

Setiap bunda punya karakteristik sendiri

Ketika saya mendapat telepon dari careline SGM yang memberitakan bahwa saya terpilih, perasaan saya senang campur takut. Kata “Mombassador” bukan sesuatu yang mudah dipertanggungjawabkan. Ada “citra” di situ. Bukan “pencitraan” dalam artian negatif, tapi karakter yang dikedepankan. Kita tak mesti menjadi “orang lain” ketika memasang satu citra. Bukan pula topeng. Namun ada yang diperlihatkan, ada yang disimpan. Yang saya tangkap, mombassador memang komunitas yang mengembangkan bagian dari pribadi positif, artinya para bunda yang tergabung tetaplah bebas mengekspresikan dirinya.

Mengisi waktu dengan foto-fotoan pas pesawat delay

Hari keberangkatan pun datang. Setelah berkemas, saya berangkat ke bandara dijemput mobil yang disediakan pihak SGM. Ada rasa deg-degan karena bertemu orang-orang baru. Sebagai seorang introvert saya memang butuh waktu agak lama untuk melebur. Namun ternyata saya disambut hangat oleh para bunda. Saya melihat mereka bahkan tampak begitu akrab selayaknya sahabat erat.

Menginjakkan kaki di Jogja lagi ^^

Karena pesawat mengalami delay, kami terlambat datang sehingga melewatkan sesi foto profil. Langsung saja mengikuti welcome dinner. MC memperkenalkan perwakilan peserta dengan bahasa dan logat daerahnya. Ternyata mombassador ini benar-benar dipilih dari Sabang sampai Merauke. Mewakili para perempuan Indonesia dengan segala karakteristik suku, bahasa, dan budaya. Latar belakang mereka pun berbeda.
Ada yang ibu rumah tangga, PNS, guru, wirausaha, hingga blogger.
Meskipun badan kurang fit karena kelelahan, saya tetap menikmati makan malam yang hangat itu.

Bareng Mbak Tari, teman sekamar

Satu kejadian lucu waktu saya mencari roommate. Kami kemungkinan besar telah berpapasan di depan lift, tapi karena belum saling mengenali wajah, kami terus saja saling mencari. Kayak adegan sinetron ya ^^

Hari pertama itu saya mendengar banyak bunda yang teringat terus pada buah hatinya.
Begitulah seorang ibu menjadikan anak sebagai pusat hidupnya. Bahkan ketika diberi “me time” pun pikirannya seringkali melayang ke rumah, pada orang-orang yang mengisinya. Saya pun demikian. Teringat bertahun lalu setiap kali pergi kerja selalu ada “drama” keberangkatan. Seorang bunda seperti bumi yang mengitari matahari, tapi ibu dan bumi tetap memiliki kehidupan yang mesti diselaraskan sebagai diri sendiri.
Ada saatnya harus meninggalkan rumah untuk pengembangan diri yang berefek pada pembangunan karakter keluarga. Ketidakhadiran secara fisik bukan berarti sekat, karena keluarga tetap lekat. Para Bunda itu pun bercerita tentang
peran serta suami mereka. Selain memberi izin, mau menggantikan bertugas domestik, bahkan sampai ada yang sengaja mengambil cuti. Seperti itulah romantisnya suami istri. Memberi ruang untuk pengembangan diri pasangan, jauh lebih bernilai dari ratusan bunga.

Mari belanjaaaa ^^

Hari kedua jadwal padat merayap. Pagi dimulai dengan acara belanja. Pihak SGM Eksplore dengan baik hatinya membekali kami uang jajan untuk membeli oleh-oleh. Di moment itulah saya pertama bertemu dengan para bunda yang berjuang mengedukasi lewat blog. Menyampaikan pikiran melalui kata-kata. Setelah berinteraksi selama lima abad di dunia maya, akhirnya ketemu di dunia nyata. Dipertemukan oleh SGM Eksplore šŸ˜€

Bertemu momblogger

Berlanjut pada acara berkeliling pabrik Sarihusada. Kami melihat bagaimana proses susu SGM Eksplore dibuat dengan quality control yang ketat. Pabriknya pun bersih dan setril. Yang paling berkesan adalah bagaimana Sarihusada terus memegang komitmen untuk menyediakan susu berkualitas tinggi dengan harga terjangkau agar seluruh bangsa dengan segala lapisannya bisa mendapat gizi terbaik. Luar biasanya, pabrik Sarihusada ini enggak membuang limbah. Limbah air diolah lagi hingga bisa kembali digunakan dengan aman. Taman-taman cantik yang menghiasi pabrik itu disiram pakai air olahan limbah loh.

Factory visit Sarihusada

Makan siang di restoran yang menghadap Candi Prambanan juga berkesan. Meski tak menginjakkan kaki ke sana, tapi pemandangannya kami abadikan dalam puluhan foto. Selang beberapa lama, kami diajak mengikuti outbond. Seru sekali mengikuti berbagai permainannya. Favorit saya adalah permainan kekompakan membawa sepeda.

Berfoto dengan latar Candi Prambanan

Sekelompok sama Mbak Caroline, sahabat yang menyenangkan ^^

Selepas isya, kami menikmati gala dinner yang meriah. Malam itu semua bunda tampil cantik. Paduan 2 MC kocak sangat menghibur kami. Berbagai kuis digelar, bertabur hadiah. Malam itu lewat talkshow yang menghadirkan para bunda inspiratif kami mendapat asupan semangat menjadi bunda #generasimaju. Kami juga bernyanyi, berdansa, dan puncaknya dilantik menjadi mombassador SGM Eksplore.

Keseruan gala dinner

Di antara para panitia, saya terkesan oleh Reza Aini. Perempuan itu begitu gesit dan ramah melayani kami. Meski kadang wajahnya tampak pucat bila sedang kelelahan, tapi semangatnya memberi yang terbaik menyentuh saya.

Program kelompok saya

Pada hari terakhir, kami diberi 2 workshop. Paling suka workshop membuat program. Di sesi itu kami dibagi menjadi beberapa kelompok. Kelompok yang menang adalah kelompok yang membuat program yang paling bisa direalisasikan, bukan mengawang. Selain juga kreatif dan menarik.

Sehabis makan siang, tibalah saatnya berpisah. Para bunda pulang berdasar daerahnya. Kami saling berpelukan sambil berjanji untuk terus bertukar kabar. Sediiih… šŸ˜„

Tak ada pesta yang tak usai

Kemudian di antara semua rentetan kejadian di acara “Temu Bunda”, yang paling menyentak nurani saya adalah ketika membaca satu pertanyaan di form. Pertanyaan itu sungguh menggelitik. Bunyinya tak sama persis, tapi intinya begini, “Ingin dikenal sebagai bunda seperti apakah Anda?”
Pertanyaan itu membuat saya berpikir beberapa saat. Dan terus terngiang hingga kini.
Istilah ingin dikenal seperti ‘karakter’, atau sebutlah ‘citra diri’, atau ‘brand’ dari diri kita. Seperti yang sempat saya sebut di awal artikel, tentunya apa yang ingin diperlihatkan sebisa mungkin adalah kejujuran. Adalah diri apa adanya.
Namun ada ‘ekspektasi VS realitas’. Ada keinginan dan kenyataan. Ada impian dan tantangan.
Cukup lama saya memikirkan jawabannya. Saya ini ibu macam apa? Atau… saya ini ingin menjadi ibu seperti apa?
Saya bukanlah bunda yang punya kesabaran seluas samudera, bukan pula bunda yang bijaksana. Akhirnya saya menemukan satu jawaban yang paling menjembatani antara keinginan dan kenyataan. Saya ingin dikenal dan ingin senyatanya menjadi seorang bunda yang mengajak keluarganya produktif berkarya. Sebisa mungkin saya ingin melibatkan anak saya dalam karya saya, misalnya sesederhana memakai namanya sebagai tokoh utama novel saya. Sedapat mungkin saya ingin anak saya berkarya sesuai dengan passion-nya, seperti membuat vlog petualangannya dari satu tempat ke tempat lain.

Baca juga Tips Membuat Program Video (Vlog) Anak

Saya kira, pertanyaan itu tak semata-mata diajukan pihak SGM Eksplore pada para bunda. Mungkin, SGM lewat program Mombassador ini memang ingin membantu para bunda menemukan atau mengukuhkan jati dirinya sebagai seorang ibu.

Advertisements

10 thoughts on “Catatan Dari Mombassador Batch 5: Dear Bunda, Ingin Dikenal Sebagai Bunda Seperti Apakah?

  1. kerennn … menyentuh sekali bunsay .. saya termasuk yang terkaget2 ketika terpilih jadi mombasaador.. karena saya cuma ibu RT yg lagi menggeluti dunia hairstyling .. tidak ada pengalaman parenting,blogger,dll spt bunda2 lain yg saya kenal.. tapi saya yakin sih kalo SGM gak salah pilih..buktinya stlh kenal,ternyata semua bunda berkarakter unik & menyenangkan.. baru ketemu tapi udah kyk kenal bertahun2 lalu hehe .. two thumbs for you bunda .. muachhhh šŸ˜˜

  2. ā€œIngin dikenal sebagai bunda seperti apakah Anda?ā€ Wow pertanyaannya jadi bikin mikir dalem, Eva! Kok saya gak pernah mikir ke sana ya hohohoho. Seru banget acara me timenya, ibu-ibu semua & kompakan kali ya pada inget anak di rumah šŸ˜€

  3. Sebagai bunda yg lemah lembut dan selalu diperlukan sama anak-anaknya. Walaupun sekarang mash suka ngomel dan riweuh kalo harus melulu menuhin panggilan si kecil, hiks. Tapi InsyaaAllah yakin bisa ^^ Btw, acaranya seruuu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s