[Review + Giveaway] Ayam Cacah: Kuliner Khas Lombok Yang Memanjakan Lidah

Ayam Cacah Bumbu Bima

Ayam Cacah Bumbu Bima

Selain keindahannya, Lombok punya daya tarik kuliner yang membuat wisatawan jatuh cinta. Kalau buat menikmati pemandangan pantai-pantainya yang mengagumkan mesti langsung terbang ke Lombok, beda lagi buat merasakan sensasi masakannya. Kamu cukup dateng ke counter Ayam Cacah di Terrazo Foodcourt di Mal Festival Citylink Bandung.

Ayam Cacah di Foodcourt Festival Citylink

Ayam Cacah di Foodcourt Festival Citylink

Sebagai pecinta makanan pedas, saya enggak mau ketinggalan nyicip masakan khas Lombok di Ayam Cacah ini. Berangkatlah saya, Evi, dan kakak peremuan saya Yunis ke sana. Siap menyerbu semua masakan di Ayam Cacah yang katanya sih bumbu racikan mereka beda. Hmm…, apa sih bedanya?

IMG_20151203_175531

Saya pernah cerita di blog ini kisah di balik pembuatan salah satu cerpen di buku antologi saya “Mealova“. Judul cerpennya “Tangisan Ayam” cerpen itu terinspirasi oleh masakan “ayam cacah bumbu bima” di restoran “Ayam Cacah” ini loh. Soalnya, rasa masakan ayam cacah bumbu bima yang seger, gurih, enak, dan puedeees itu merangsang munculnya ide-ide di kepala ^_^ Duh, baru ngebayanginnya aja udah bikin perut nabuh genderang perang saking ngilernya…. Maafkan kelakuan perut saya ini πŸ˜„

Ayam cacah bumbu bima ini ayam yang sudah dicacah, disajikan dengan irisan bawang merah, cabe, dan tomat segar. Catet ya, masih segar, alias bawang merah, cabe, dan tomatnya enggak digoreng dulu, apalagi dipadu dengan terasi Lomboknya. Makanya rasanya beneran segeeeer. Suapan pertama, kerasa gurih segernya, suapan kedua kerasa pedesnya, tahu-tahu udah suapan berikut-berikutnya, dan cuman nyisain piring kosong. Bikin ketagihan deh. Makanya ayam cacah bumbu bima ini jadi salah satu menu favorit. Mesti nyoba deh, asli ^_^

 

IMG_20151203_174843

Menu berikutnya yang saya coba adalah masakan “plecing” yang terkenal di Lombok, Ada ikan bakar bumbu plecing, plecing kangkung, dan ayam cacah bumbu plecing. Semuanya enaaaak. Apalagi plecing kangkungnya, mantaap! Enggak heran deh jadi salah satu menu best seller πŸ˜€ Jangan ketinggalan juga cobain cah kangkungnya yang sama enaknya. Btw, sebagai pecinta ikan garis keras, saya ngabisin dengan lahap dan agak gak rela pas Evi dan Teh Yunis nyomot, hohoho.

Plecing kangkung di Ayam Cacah

Plecing kangkung di Ayam Cacah

Kalau “ayam cacah bumbu bima” disajikan dengan bahan-bahan yang seratus persen segar, beda lagi sama ayam klungkung. Masakan satu ini, semua bumbu dan bahannya digoreng dulu. Buat yang lebih suka seluruhnya matang, bisa pilih menu enak satu ini. Dalam waktu singkat aja, Teh Yunis udah ngabisin seporsi sendirian. Untung sempet nyicip πŸ˜„ Kami lalu beralih ke ayam bumbu oles yang rasanya manis pedas. Manjain lidah banget deh.

IMG_20151203_175112

Ayam klungkung

 

IMG_20151203_175223

Beberuk terong

Sebenernya apa sih bumbu racikan yang beda dari Ayam Cacah ini? Sempet nanya-nanya sama koki di sana. Katanya ada dua yang bikin beda. Pertama, semua menu memakai terasi Lombok yang langsung didatangkan dari sana. Kedua, mereka punya satu bumbu khusus yang enggak bisa dibocorin saking rahasia πŸ˜„ Beuh, ini koki rahasia-rahasiaan, berasa lagi main detektif-detektifan πŸ˜„ Ya sudah, berhubung sang koki yang berasal dari Lombok itu enggak mau buka mulut meski disogok sama uang monopoli segepok, biarkan bumbu khusus itu tetap jadi misteri *tsaah!

IMG_20151203_180152

Ayam bumbu oles

Selain menu-menu di atas, masih banyak varian lain di Ayam Cacah. Seperti sambel terong bakar, omelette telur spesial, ikan bakar bumbu oles, beberuk terong, dan lainnya. Hampir seluruh masakannya bikin kita fasih ngomong “Haaah” karena pedas-pedas. Tapi jangan khawatir, buat kamu yang kurang suka pedas, bisa minta dikurangin level kepedasannya, atau pilih menu ayam gorengnya yang juga maknyuuus!

Btw, makan di Ayam Cacah enggak akan bikin dompetmu kurus kayak abis diet kok, karena harga-harganya terjangkau. Liat aja daftar harganya di bawah ini:

Menu dan harga makanan di Ayam Cacah

Menu dan harga makanan di Ayam Cacah

Ada harga paketnya juga kok.

Harga paket makanan di Ayam Cacah

Harga paket makanan di Ayam Cacah

IMG_20151203_175525

Malam itu kami pulang kekenyangan. Gimana enggak, semua menu kami cobain. Tapi anehnya, Evi bikin gong di-ending dengan memesan paket ayam cacah bumbu bima plus cah kangkung buat makan lagi di rumah. Luar biasa, Evi, semangat memamah biaknya sungguh patut diteladani *Digampar Evi*

Buat kamu yang pengin ngerasain surganya masakan Lombok, cepetan ke Ayam Cacah aja di Terrazo Foodcourt Mal Festival Citylink, Jalan Peta, Bandung. Sementara ini Ayam Cacah baru ada di sana. Doakan aja bisa ekspansi ke seluruh pelosok negeri ya ^_^

*****

GIVEAWAY

Kamu mau nyobain makanan-makanan khas Lombok di Ayam Cacah juga? Gratis pula. Ada voucher senilai 100ribu dari Ayam Cacah buat satu pemenang giveaway ini. Caranya gampang:

  1. Follow akun twitter saya @evasrirahayu
  2. Twit-kan info giveaway ini dengan format bebas yang penting memberitahukan giveaway-nya. Pakai tagar #AyamCacah dan mention akun saya.
  3. Jawab pertanyaan ini di kolom komentar postingan:

    Di antara semua menu di Ayam Cacah, kamu mau nyobain yang mana? Apa alasannya?

    Sertakan nama dan akun twitter dalam jawaban ya.

  4. Giveaway boleh diikuti oleh peserta seluruh Indonesia, tapi karena Ayam Cacah cuman ada di Bandung dan buat penukaran voucher kamu mesti ke Bandung *yaiyalah* kamu menanggung sendiri biaya transportasinya ya. Kalau pemenangnya di luar Bandung, anggap aja tabungan kalau nanti main ke Bandung ya.
  5. Hadiah berupa voucher akan di-email-kan ke pemenang. Batas penukarannya lama kok. Sampai 31 Desember 2016.
  6. Giveaway ini berlangsung dari tanggal 13 Januari sampai 20Januari 2016. Pengumuman satu pemenang tanggal 21 Januari di akun twitter saya @evasrirahayu

Ditunggu partisipasinya ya ^_^

Advertisements

34 thoughts on “[Review + Giveaway] Ayam Cacah: Kuliner Khas Lombok Yang Memanjakan Lidah

  1. Duhh…sedep sedep sedep, bikin ngiler semuanya, maunya sih milih semua :9 tp aq doyan bgt makan sambel pake bahan2 seger, jd kalo suruh milih satu, kepingin bgt nyobain ‘Ayam Cacah Bumbu Bima’ , minta banyakin tomatnya yaa #eh

    – Dewi Ratih : @deravee

  2. Di antara semua menu di Ayam Cacah, kamu mau nyobain yang mana? Apa alasannya?

    Jawab :
    Pengin nyobain yang Plecing Kangkung….
    Sebenernya pengin nyobain semua sih (tapi nanti ketahuan rakusnya hehehe)
    TS tuh suka banget masakan sayur mayur bukan berarti ngga suka daging ya. Kalau pulang kampung, diajak emak makan di luar eh malah pesennya sayur asem hehe. Nah pas lihat postingannya mba twin yang plecing kangkung, itu bikin rawwr!!!! Plecing di atasnya itu lho. Cabe, terasi, tomat campuran semua itu kayak udah nangkring di atas lidah. Beneran deh ini lagitahan godaan…

  3. Penasaran sama Ayam klungkung. Etapi ayam bumbu bima jg sih. Ah sbnrnya penasaran smua. Tp paling penasaran Ayam Klungkung. Semiga sgera buka di Jakarta ya. Meaki saya lumayan sering juga ke Bandung. Hihi..
    Twitter : @jadeayu

  4. Ayam Cacah yang di Bogor ditutup restonya. Mendadak renov. Tanya Ayam Cacah Bandung, barangkali tahu pindah kemana yang cabang Bogor? Beneran kehilangan karena langganan keluargaku tiap minggu.

  5. Di antara semua menu di Ayam Cacah, kamu mau nyobain yang mana? Apa alasannya?

    Mau nyobain ayam bakar bumbu oles, soalnya liat di gambar begitu menggoda duhileeeh, itu biji cabe-cabenya kayak ngelambai ke saya minta dimakan banget, dan seketika abis liat gambar ayam bumbu olesnya perut saya keroncongan beneran 😦 Sebenernya mau ayam klungkung juga, ayam bima, aaah semuanya mau. saya orang Bandung kok gatau ada makanan seenak ini ya:( Sedih:(
    Btw, tanggal 21 ini adik saya ulang tahun, sounds good kalau saya menang giveaway ini dan ajak adik saya kesana hehe *curhat* eh adik saya namanya Evi juga lol. Semoga beruntung bisa nyicip, deh! :3

    @indriaHR

  6. Mba Evi sepertinya lebih fokus moto si ibu yang dibelakang deh, beneran teh coba ue tingal 2 foto itu πŸ˜€

    Kalau saya mah pengen nyobain ayam cacah bumbu bima soalnya belum pernah liat, di artikel ini juga gx ada fotonya, jadi penasaran gimana tampilan dan sensasi pedasnya πŸ™‚

  7. Haloo kak Eva, postingannya sedap banget, bikin ngileeer!

    Domisili aku di kota Bengkulu, kak. Tapi tahun ini berencana liburan ke Bandung. Semoga dapet vouchernya, biar bisa makan enyaak gratis *teteuuup

    Nama : Intan Novriza Kamala Sari
    Twitter : @inokari_
    Sudah share info GA ini di : https://twitter.com/Inokari_/status/688136242509156352

    Sebenernya semua menu di Ayam Cacah bikin ngiler, kak Eva. Suwerrr! Keknya seger-seger bener. Tapi yang paling paling paliiing pengen aku cobain adalah ..

    Ayam Cacah Bumbu Bima & Plecing Kangkung.

    Alasan :

    1. Seleraaaa banget! Ih, itu pasti pedesnya seger banget karena pake cabe dan bawang-bawangan mentah. Pake terasi pula. Aww. Pasti nikmat banget.

    2. Termasuk sebagai menu best seller.

    Biasanya yang paling awal direview adalah makanan yang paling enak. Bener gak sih kak Eva? Hihi. Aku yakin nih, rasa Ayam Cacah Bumbu Bima & Plecing Kangkungnya gak bakal ngecewain. Menu best seller gitu loh!

    3. Di Bengkulu ga ada menu itu hihii

    Iya. Di sini adanya ayam bakar, ayam goreng, ayam gulai. Tapi belum pernah denger tuh ada ayam cacah. Jadi penasaran. Teruus, plecing kangkung juga kayaknya gak ada (atau aku yang gak tau ya :v), kalo tumis atau cah kangkung nah iya banyak. Jadi intinya sih, pengen makan makanan enak yang nggak bisa ditemukan di sini.

    Sekian, kak Eva *rapal mantra keberuntungan πŸ˜€

  8. Nama : Nurhidayanti
    Twitter : @CallMe_Yanti
    Domisili : Martapura, Kal- sel
    Link share : https://twitter.com/CallMe_Yanti/status/688151505933701120?p=v

    Aku udah follow twitter-nya kak @evasrirahayu. aku berdomisili di Martapura, Kal-Sel tapi ada sih rencana buat jalan2 ke Bandung tahun ini, moga2 bisa dapetin vouchernya ya .

    Dari semua menu makanan yang kayaknya enak-enak semua dan menggugah selera serta perut yang keroncongan sepertinya saya akan mencoba ayam cacah bumbu bima plus ayam klungkung dan plecing kangkung. Alasannya karena dari review mbak @evasrirahayu kayaknya ayam cacah bima ini yang paling endes alias enak dan recomended buat dicobain, apalagi di tempatku nggak ada yang jual ayam macam begituan, paling-paling cuma ada ayam goreng tepung sama ayam bakar. Nah saya pengen tahu dan nyobain kelezatan menu ayam cacah yang bikin saya sangat ngiler bahkan sampai pengen makan gambarnya di blog ini,hehe. Nah kalau ayam klungkung,karena dari ceritanya di blog ini bagi suka ayam yang bumbunya semua digoreng atau dimasak wajib nyobain ini,makanya saya mau nyobain juga ayam klungkung ini,gambarnya juga menggugah perut banget,perut saya sampai dangdutan dibuatnya. Nah,karena kalau makan belum lengkap tanpa sayuran yang mengandung banyak gizi dan vitamin yang diperlukan tubuh makanya saya ingin melengkapi menu makan saya dengan pelecing kangkung yang katanya tidak kalah maknyus bin lezat ini, Sekian jawaban dari saya, air liur udah ngumpul aja nih cuma liat reviewnya doang. Sekian, makasih.

  9. Aku ikutan ya, Teh Eva. Domisiliku di Tegal tapi kadang liburan ke Bandung nengokin adek yang lagi kuliah di sana, hehe. πŸ˜€
    Ikutan ya, teh.
    Nama : Ila Rizky
    Twitter : @ila_rizky
    Link share : https://twitter.com/ila_rizky/status/688199737195933696
    Pengin nyicipin ayam paket bima karena udah lengkap satu paket bisa nyicip ayam dan lalapannya juga. Ayam bima di sini belum ada yang jual, teh. Dan kuliner Lombok bikin aku penasaran dengan rasanya yang pedas nikmat. Kalau di Bandung ada lalapan, penasaran dong bedanya apa dengan cita rasa ayam bima ini yang bikin kuliner ini bisa eksis di kota kembang. Semoga kesampaian nyicipin ayam bima pas liburan ke Bandung lagi nanti. πŸ˜€

  10. Nggak bisa buat nggak ikutan. >.< Kali aja bisa motivasi ke Bandung.

    Harus salah satu, ya? Nggak boleh semua? Hehe.
    Aku mau nyobain ayam cacah bumbu bima. Aku nggak suka bawang mentah, tapi deskripsi Kakak bikin aku penasaran. Aku pengin nyoba yang bikin ketagihan di tiap suapan itu. Siapa tau, ayam cacah bumbu bima bisa jadi pengecualian. Kalau tetap nggak tahan, bawangnya kan bisa disingkirin. ^^v

    @afifahmazaya

  11. Nggak bisa buat nggak ikutan. >.< Kali aja bisa jadi motivas buati ke Bandung.

    Harus salah satu, ya? Nggak boleh semua? Hehe.
    Aku mau nyobain ayam cacah bumbu bima. Aku nggak suka bawang mentah, tapi deskripsi Kakak bikin aku penasaran. Aku mau nyoba yang bikin ketagihan di tiap suapan itu. Siapa tau, ayam cacah bumbu bima bisa jadi pengecualian. Kalau tetap nggak tahan, bawangnya kan bisa disingkirin. ^^v

    @afifahmazaya

  12. Afrianti Eka Pratiwi
    @AfriantiPratiwi

    Asli baca ini bikin laper, mana hujan dan belom makan 😦
    Dari semua menu rasanya aku pengen coba semuanyaaa. Tapi karena suruh milih satu ya aku memilih ikan bakar bumbu plecing karena aku doyan banget sama ikan!
    Kalo diliat sih, ikan itu lebih menggoda daripada ayam. Apalagi ikan bakar ya. Kebetulan belom pernah nyobain bumbu plecing khas lombok, jadi ya pengen nyobain πŸ˜€
    Semoga sih kesampean nyobain ini πŸ˜€

  13. Nama: Fariz Anshar
    Twitter: @f14anshat

    Langsung ke jawabannya, mbak, saya pilih Paket Ayam Bima. Alasan sederhananya, itu super sekali, mbak. Buat kita org makan pasti kenyang sekenyangnya, mbak.

    Oh iya mbak, sekadar informasi aja ini ya, mbak. Saya mahasiswa Universitas Mataram, Lombok, NTB. Dan saya org Bima, NTB. Tapi, skrng di Jakarta, kuliah sedang libur dan karena emg keluarga dan rumah berada di Jakarta. Terima kasih saya ucapkan pada mbak, karena telah mengangkat makanan khas NTB sana. Jadi, ada kebanggaan di diri ini hehe. Oke dah mbak, segitu aja informasinya. Mohon maaf dan terima kasih.

  14. Nama: Fariz Anshar
    Twitter: @f14anshar

    Langsung ke jawaban aja. Saya memilih Paket Ayam Bima, dengna alasan sederhana, bahwa itu makanan super sekali. Paket tsb buat kita orang yang makan bisa kenyang sekenyangnya.

    Oh iya, sekadar info aja ini mbak. Saya mahasiswa Universitas Mataram, Lombok, NTB. Dan juga merupakan orang Bima, NTB. Jadi, klo ditanya bisa bahasa Bima dan Lombok, ya saya jawab loa setoi setoi. Dan posisi skrng lagi di Jakarta, karena kuliah sedang libur, serta keluarga berikut rumah juga ada di Jakarta. Saya jadi bangga dan berterima kasih dgn mbak, karena tlah mengangkat makanan daerah NTB sana. Segitu aja deh mbak sekadar infonya. Mohon maaf dan terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s