Tim E-Radio

IMG_66381246432849

 

 

Dear Nisa Panjul, Doni Doclo, dan Eko Oray.

Dengan sangat tumben aku kirim surat buat kalian. Biar rada romantislah ya ketimbang mention di twitter.

Ah aku mah enggak akan nanyain kabar. Udah tahulah, pasti kalian masih error kayak dulu. Apa lebih kesambit lagi ya? Ckckck, kalian memang dilahirkan buat bikin orang puyeng sekaligus kangen. *eh.

Hei, kalian gimana sekarang di radio masing-masing? Coba-coba aku tebak ya.

Eko … pasti jadi produser jail. Kebayanglah betapa stresnya jadi penyiar kamu. Tiap mau siaran diancam dulu. Siaran yang bener atau dikentutin. ๐Ÿ˜„

Doni … selain jadi penyiar kondang, udah jadi MC kondangan kawinan. Hati-hati ah, Don, jangan sampe nge-MC di nikahan sendiri. Nanti Lebe-nya bingung kamu lagi ijab kabul atau performance?

Nisa Panjul … penyiar merangkap ibu peri buat anak sendiri. Jul, Safea jangan disuruh main kaleci kayak kamu dulu ya.

 

Eh, kalian, aku kepengin nostalgialah dikit zaman-zaman kejayaan kita dulu waktu masih satu tim di radio. Yah sedikit buka-buka aib mah gakpapa ya *plaak. Kalian mah Tim E-Radio alias Tim Error Radio. Nisa Panjul sama Doni Doclo sebagai penyiar, Eko sebagai opp itu teh operator merangkap tukang ngejailin seantero penduduk kantor, sama aku sebagai asisten kreatif alias produser. Nama acara kita dulu Sore-sore ya. Doni mah masih ngisi sampai sekarang. Cieee senior.

 

Aku masih inget pas udah tinggal nunggu wisuda, Nisa ngasih info kalau radio tempat dia kerja lagi buka lowongan. Sebenernya enggak pede sih ngelamar ke sana, meskipun cita-cita dari kecil pengin kerja di radio. Malah sampai bikin radio khayalan namanya Jams FM. Berhubung Nisjul ngasih semangat, yasudah dicoba aja. Tes masuknya sampai 4 kali. Psikotes, tes tulis, tes apa namanya yang disuruh ngomong di depan seluruh staf? Ya pokoknya tes itulah, sama tes sejenis magang dulu. Alhamdulillah ya, Kang Arif yang waktu itu jadi program director ngizinin aku gabung sama kalian.

 

Dimulailah petualangan aku sama kalian. Aku yang polos ini jadi terkontaminasi virus error kalian. ๐Ÿ˜„ Di antara produser yang pernah megang kalian pasti aku yang penampilannya paling enggak banget. Dateng ke kantor pake atasan batik warna ijo, bawahan celana bahan warna item, sama sepatu olahraga yang gede. Untungnya ini radio ya, jadi enggak keliatan kalian punya produser malu-maluin. Sejak resmi masuk tim, kalian ngasih nama panggilan yang keluar seucap-ucap aja. Kayak Epa surepa ngek-ngek, Meri Jeblay (sumpah ini aneh pisan), Epoy surepoy, kenapa kalian enggak manggil aku Angelina Jolie aja sih?

 

IMG_66955706972882

Sebelum mulai siaran aku kadang (soalnya seringnya enggak) nge-brifieng script buat siaran hari itu. Tapi bukan Nisjul dan Doni Doclo namanya kalau iya-iya aja. Kalian sembari enggak baca script-nya udah ngajuin ide-ide baru di luar script yang aku sediain. Semisal:

โ€œGimana kalau kita bahas ini aja? Kan lagi rame tuh,โ€ kata Nisjul.

Atau.

โ€œPoy, gimana kalau pertanyaan kuisnya beginiโ€”โ€ usul Doclo.

Eko dateng tambah lagi, โ€œEh, mendingan tentang ini ….โ€

Adaaa aja yang diprotes. Bagian sebelnya, karena ganti topik, aku harus nyari bahan lagi. Di situ kadang saya merasa sedih. ๐Ÿ˜„ Tapi-tapi bagian enaknya kadang aku suka ngerasa jadi asisten kreatif yang punya asisten-sisten-asisten lagi *plaak. Serius deh, aku ngerasa kalian ini over creative in a good way ^_^

 

Terus pas aku bacain berita yang durasinya paling lama 3 menit itu, Eko yang nge-mixing ngeliatin tampang lucu-lucunya, bikin akunya jadi nahan ketawa. Atuhlah, Ko, aku teh cuman keluar sebentar, biarkan terdengar keren sedikit ๐Ÿ˜ฅ Hohoho. Terus-terus, detik-detik terakhir menuju jam 8 malam, Panjul sama Doclo bukannya cepet-cepet nutup acara, malah sering ngedadak dapet ilham buat nyanyi-nyanyi dulu. Playlist-nya gak tanggung-tanggung soundtrack kartun semua: Doraemon, Candy-candy, Sailormoon, dan teman-temannya. Atuhlah kalian, meuni menampakan angkatan jadul pisan ๐Ÿ˜„

 

Terus kita pernah bikin acara terobosan. Kalian ngusulin ngajak siaran imam besar the panas dalam, Surayah Pidi Baiq. Dan begonya, waktu itu aku sempet nanya. โ€œEmang Pidi Baiq itu siapa, ya?โ€ Mohon dimaklum ya, tahun 2010 aku belum jadi anak gaul, masih anak nongkrong *eh. Berbekal izin dari Kang Arief, suatu malam kita mendatangi surayah Pidi di vila merah kalau gak salah. Kita ngelobi surayah sambil ngobrol ngalor-ngidul. Ternyata orangnya memang supeeer amazing aneh sekali surayah itu. Dia cerita udah diajakin beberapa radio buat siaran, dan entah dipelet apa sama kita atau surayah lagi dapet hidayah, dengan anehnya surayah nerima ajakan kita. Akhirnya kita bikin jadwal siaran bareng surayah seminggu sekali. Acaranya mantep bangetlah, mantep ngaconya ๐Ÿ˜„

 

IMG_66359905258169

Satu lagi acara baru bikinan kita. Acara curhat langsung ke pakar psikolog, Mamah Lia. Beuh, SMS isinya semuanya langsung penggalauan masal. Gak jarang kita denger curhatan pendengar yang bikin miris.

 

Pernah juga Kang Arif dan kita berniat mulia menolong Doclo dari penyakit jomblo menahunnya. Kita bikin acara Take Doniโ€™s Out! Tapi dasar saat itu peruntungan Doclo belum bagus, enggak jadian juga ya sama cewek itu. *puk-puk Doclo.

 

Kita juga sering adu kreatif, terutama kreatif bikin kejutan di hari ulang tahun. Kita punya moto: Mumpung lagi ulang tahun, mari kita jahili sepuasnya. Mulai dari ultah Doclo yang kita kerjain mau dikeluarin dari tim, aku yang dipaksa gantiin kalian opening siaran karena kalian pura-pura telat, Kang Rahmat yang pura-pura kesurupan pas Nisjul siaran, pokoknya seruuu…! Sampai akhirnya saking sering ngerjain yang ultah, pas Kang Udung ulang tahun, kita cuman pasrah ngucapin selamat aja karena tahu apapun siasat kita, Kang Udung gak bakal percaya ๐Ÿ˜„

 

Beuh, ternyata surat udah panjang gini kayak ular naga panjangnya bukan kepalang. Udahan dulu ya. Kita sambung direunian aja. Pertanyaannya … kapan? Sejak zaman goyang dompret sampai zaman goyang dumang, beluuuum juga kesampean. Yasudahlah kita reuni di twitter aja (lagi-lagi) *plaak.

 

 

Salam mantan produser keren kalian,

Masih Bukan Meri Jeblay.

 

 

PS: Surat ini boleh kok dijadiin bahan siaran *geer tingkat mahadewi*

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s